Saturday, January 23, 2010

Dewa Baru Untuk Disembah!

You can call me Ayah Pin, Ayah Kahar or whatsoever!
Dewa, yang disembah yang disandar harapan
Dewa, yang ditakuti yang digeruni
Dewa, yang dipuja yang dipuji
Dewa, yang ghaib yang difizikalkan
Dewa, yang dicetak yang dilukis

Ini Dewa manusia sendiri yang cipta. Bukan niat nak menidakkan Dewa sesiapa tapi mari kita lihat Dewa mana yang terkena.

Tanpa ini Dewa ramai manusia hilang tempat bergantung. Dewa ini bagi makan, Dewa ini bagi bumbung, dan Dewa ini boleh bagi anak.

Secara teknikal, Dewa ini bukan Dewa. Cuma dipersepsikan sebagai Dewa. Sudu dan garpu juga boleh dijadikan Dewa jika dipersepsikan sebagai Dewa.

Dewa ini juga bukan Dewa yang menyanyi, memetik gitar atau mengetuk dram. Dewa ini secara langsung akan punya wajah manusia. Wajah lelaki, perempuan, presiden, penyagak dan pemenang rancangan realiti.

Ini Dewa punya nilai. Ini Dewa punya harga. Ini Dewa punya angka. Ini Dewa punya tanda.

Dewa ini boleh bikin manusia hidup bikin manusia mati. Dewa ini punya hak buat manusia tersenyum dan punya hak untuk bersedih.

Dewa ini takperlu Agama. Maka tiada isu perebutan nama. Tiada isu bakar-bakar. Namun, Dewa ini boleh buat manusia jadi gila jadi bangang.

Dewa ini tidak perlu utusan. Dewa ini berurusan secara terus dengan manusia. Mudah bukan?

Dewa ini boleh suruh manusia berperang, boleh suruh manusia bersalaman. Dia boleh beri cinta. Dia boleh beri derita.

Lebih mudah, Dewa ini wujud secara berterusan. Tetapi manusia susah meneruskan hidup tanpa ini Dewa. Makan, minum, tidur, isteri, itu dan ini , Dewa tidak akan kata tidak untuk memberi.

Dewa ini tidak berkata-kata, tidak punya tangan, tidak punya kaki. Walau punya wajah namun tidak bersuara tetapi cukup berkuasa.

Dewa ini datang dalam pelbagai saiz dan pelbagai warna. Namun, ada yang lemah ada yang kuat. Mesti pandai pilih atau tidak perlu jadi memilih.

Dewa ini hadir bila manusia menyeru. Mudah bukan? Tetapi cara menyeru berlainan antara satu sama lain. Ada yang menanam janji, ada yang menyerah diri dan ada juga yang mengurut kaki. Selepas hadir diseru, ini Dewa meminjamkan kuasa. Kuasa yang bergantung atas cara Dia diseru.

Siapa yang pandai seru maka Dewa yang berkuasa hebat akan tiba. Siapa yang kurang bijak mengatur mentera akan terus menjadi hamba.

7 comments:

iqbalsyarie said...

Duit ek?aku susah nak faham...hehehe

nama nami said...

Kertas,kan?

Dewa tu berbentuk kertas.

Tu je persepsi aku sekarang neh..hahaha!

Anak Abdullah said...

iqbal > memang pun...ni aku panggil money worshipping...

bro nami> kih3..aku nak panggil kertas pun susah..tapi memang betul lah..

M-Yusof said...

wow..mmg double-meaning nih :)

Johan 23.01.84 said...

dewa ni ade jurucakap wei..dlm bentuk plastik..

Rafeeqa Ruslan said...

Susah untuk cakap 'tak setuju'. Haha
Nice one!

mario said...

Ini dewa boleh lawan dengan dinar kijang kah?ha3..

nice one bro ;)