Saturday, December 11, 2010

Blues Dari Sini

Blue itu biru
Blues bukan gandaan biru.

Jangan tertipu.

Bila hidup macam ni hari-hari, tonton wayang biru mahupun
Dengar lagu blues.

Tiba-tiba rasa macam tak nak hidup dah.

Bukan mengalah tapi aku lebih rela biarkan mereka terus hanyut tanpa aku.

Wednesday, December 8, 2010

Kisah Kangkong Dari Longkang

Disebut kangkong;
Ada yang kata sedap
Ada yang kata bukan citarasa

Disebut longkang;
Ada yang kata jijik
Busuk, najis, hina dina

Kangkong dari longkang
bukan calang-calang kangkong

Batangnya rangup
Daunnya lembut

Sungguh digulai sekalipun,
rangup tetap ada

Bukan macam kangkong di bandar
Goreng sekejap sudah lembik

Mungkin kerana dari longkang itu ada mineral dari saliran jiran-jiran
Yang penting sedap.

Namun sekarang,
aku sendiri sudah tidak dapat menikmati kangkong dari longkang

Longkang kini penuh dengan lalang.
Juga tidak lagi mengalir seperti dulu.

Mungkin kerana tiada siapa yang dapat mengaliri


*nota untuk sayang : saya sedang menanti dengan rasa yang tidak berani untuk memulakan langkah. Sungguh saya lelaki, saya tetap tunggu awak

Sunday, November 28, 2010

Terima Kasih

Kadang-kadang ternampak bendera Negeri Bersatu. Bendera Ukraine. Bendera Kanada. Bendera yang bukan Jalur Gemilang.

Aku tak tau apa tujuan kalian ke mari.

Apa saja tujuan kalian, aku persilakan.

Terima kasih untuk sekian lama.

Friday, November 26, 2010

Kalau Dah Macam Tu Jadinya

Betullah cakap orang. Entah. Aku pun tak ingat apa yang orang cakap dulu. Asal nampak post editor ni terus datang penyakit kosong. Ini bukan kosong macam abang jordo. Kenal tak abang jordo? Kalau tak kenal. Suka hati anda.

Betullah. Kalau dah macam tu jadinya. Jangan cakapkan cawan boleh tertumpah airnya. Air hak asasi manusia pun akan dinaikkan harga malah akan diswastakan. Apa kamu yang mengundu selama ini untuk kerajaan bekerja atau kerajaan bagi tender?

Betullah. Kali ini aku seperti malas mahu berbahasa indah. Mungkin tidak indah bagi anda. Namun indah puas bagi aku.

Wednesday, November 24, 2010

Sekali Sekala

Sekali sekala kita akan merasa diri ini berada di dasar yang paling dalam
Semua benda lain ada di atas kecuali diri ini
Adalah sangat berat ditindih segala perkara.
Namun semua orang akan merasa perkara yang sama.
Hanya kerana dia sendiri yang merasa

Sekali sekala akan merasa diri ini malang sepanjang masa
Sebenarnya tidak.
Sekali sekala merasa diri ini malang dari segala sudut
Sebenarnya tidak

Ya. Aku menafikan apa yang telah berlaku.

Sunday, November 21, 2010

Jelas Sudah

Jelas sudah.
Tak payah nak bertanya-tanya
Namun cermin mata juga boleh dilap untuk menjelaskan lagi penglihatan.
Tak payah gelabah
Tak payah gelisah

Monday, November 15, 2010

Korban

Bermula dengan Kisah Ibrahim diperintah mengorbankan puteranya Ismail, kini perspektif korban itu lebih meluas.

Korban waktu tidur untuk nafkah
Korban kawan untuk cinta
Korban cinta untuk kawan
Korban hidup untuk wang
Korban wang untuk hidup

Korban bukan setakat menghapuskan
Korban juga boleh jadi penambahan
Bagaimana?

Tiba masa untuk berfikir.

Selamat Hari Raya Korban. Mungkin juga SELAMAT BERKORBAN

Sunday, November 14, 2010

Sabar Menanti

Sehari, seminggu, sebulan, setahun, sedekatd, seabad, semillenium?
Boleh je sabar.

Sampai tidak disuruh bersabar.

Boleh ke?

Sabar je la

Tuesday, November 9, 2010

Tiga Kali

Kali pertama
Tatkala tertidur menanti pengawas mengumumkan waktu menjawab sudah tamat

Kali kedua
Tatkala tertidur angkara kepenatan dibuat sendiri ketika berpuasa

Kali ketiga
Tatkala tertidur yang disengajakan kerana baru kelas kedua subjek berat

Kali keempat
Diharap tidak akan menjadi

Kali pertama tak menyusahkan.
Kali kedua agak menyusahkan
Kali ketiga paling menyusahkan

kali ni tak ada kena mengena dengan cinta

Monday, November 8, 2010

Tak Penting Pun Siapa Aku Kan?

Ampun jika aku terkasar
Hanya aku perlu menjernih
Kau tak payah nampak
Biar aku saja yang rasa

Tak penting siapa aku kan?

Bukan niat ini mahu memerli meski mencaci
Hanya monolog untuk menenangkan siapa di dalam

Aku tidak perlu bimbang siapa aku pada kau,
Yang penting siapa kau pada aku

Penting itu abstrak
Siapa boleh nampak?

Hanya diri ini yang rasa.

Oh ya, cinta tidak semestinya perlu dua hala.
Bertepuk sebelah tangan?
kata apa saja

mungkin aku tersalah rasa
mungkin aku salah menghakimi
atau mungkin aku masih belum memahami

Tuesday, October 26, 2010

Apa Kau Tau Pasal Rasa?

mesti kau ingat kau dah cukup rasa
rasa apa saja
sudah saja kata kau

aku tak kata salah
malah mampu kata betul

tolong.
tolong jangan rasa yang kau dah cukup rasa

macam orang lain
takpernah rasa
taklayak rasa

celaka

pernah kau rasa celaka?
memang celaka kalau terasa
paling celaka kalau terkena

memang kau boleh rasa.
sebab hanya kau punya deria

aku tidak. kami tidak. mereka tidak. hanya kau

hanya kau manusia tunggal yang  punya deria
dan merasa apa itu rasa

celaka

Friday, October 22, 2010

Darah Bangsawan

Pernah dulu gua check surat beranak gua.
Gua tengok nama mak gua, ada anak perempuan kepada sekali,
Atuk gua ada ekstensi nama bangsawan
Dulu masa sekolah, kalau ada ekstensi pada nama,
Mesti dari orang hebat-hebat

Tapi gua pelik
Kenapa gua tak ada ekstensi?
Gua tak cukup bangsawankah?
Ok. masa tu gua belum tahu berdiri
Meniarap pun tak kuat

Gua dah besar sikit,
gua dapat tau
kalau mak gua tak bersatu dengan lelaki keturunan bangsawan
ada ekstensi nama,
maka gua pun bukan.

Sebab mak gua perempuan.
Seksism

gua amat terasa
Gua amat cemburu.

Guia dah besar sikit,
gua dapat tau,
nama ni manusia yang bagi

kalau periksa darah,
mana ada genetik mutasi nak bagitau lu bangsawan ke tidak

padan muka!

kalau lu bangga lu ada darah bangsawan,
gua harap kalau lu nak darah
lu cari darah jenis bangsawan
bukan A, B, AB, O

kah kah kah!

Tuesday, October 19, 2010

Islam

Dari perkataan Salam
Islam ertinya selamat

Aku di sini bukan kepingin berdakwah
Mencari kejernihan cuma
Semakin lama makin tidak selamat

Selamat bukan sahaja bagi yang menganut
Selamat juga bagi yang bersahabat

Islam bukan agama ketuanan
Islam bukan agama meninggi-ninggi
Islam bukan agama merendah-rendah
Islam bukan agama membenci
Islam bukan agama menakutkan
Islam bukan agama memiliki
Islam bukan agama kerajaan
Islam bukan agama politik
Islam bukan agama berperang
Islam bukan agama haru-biru
Islam bukan agama kenegaraan
Islam bukan agama hieraki
Islam bukan agama dominasi
Islam bukan agama monopoli
Islam bukan agama monarki
Islam bukan agama feudal
Islam bukan agama bangsawan
Islam bukan agama kapitalis
Islam bukan agama bangsa

Jika benar Islam itu selamat, mari mencari akar
Jika benar Islam itu indah, mari berpatah ke masa silam

Sekali lagi, selamat bukan hanya untuk kita.
Selamat juga untuk mereka.

Jangan mudah melenting. Jangan mudah memaki.

Saturday, October 16, 2010

Cinta

Cinta bukan disimbolkan dengan hati
Cinta itu rumit
Namun semua menikmatinya. 


Mungkinkah kita bersatu lagi?
Bukan mudah cinta itu hadir
Cinta tidak datang bila sendiri

Aku gembira jika kaukembali

Thursday, October 14, 2010

Saturday, October 2, 2010

Baru Lu Tau Sakit

Dulu bukan main lu sembang lu susah nak sakit,
Sekarang apa macam bro?

Dulu bukan main lu kutuk member selalu sakit,
Sekarang apa macam bro?

Dulu bukan main lu main,
Sekarang apa macam bro?

Dulu bukan main lu berlagak,
Sekarang apa macam bro?

Dulu tu dululah kan?
Sekarang biar lu rasa

Kahkahkah!

sedih bro tak boleh nak bersukan, moshing (gua tak hebat pun mosh), dan sebagainya. Mujur gua belum nikah lagi..

Tuesday, September 21, 2010

Bila Ribut Akan Berakhir

Aku duduk termenung,
Leka dengan sekitar
Angin atau wap yang lalu
Tidak dihirau segala deria.

Kulit ini tidak merasa apa
Selain leka.

Minda ini tidak berfikir apa
Selain leka.

Jantung ini tidak berdegup apa
Selain leka.

Lalu ribut kuat datang menghembus
Aku masih leka.

Ketika awalnya sangat bergegar
Aku masih leka.

Tapi kini leka itu berakhir
Duduk jadi baring
Leka jadi peka
Ribut masih di sini.

Ribut itu sedang meniup zalim ke dunia ini
Dunia aku.

Ribut itu aku yang mulakan
Leka jadi ramuan utama
Kini biar aku yang rasa dan menanti
Ribut ini berakhir sendiri.

Tuesday, September 7, 2010

Selamat Hari Raya

Selamat Hari Raya

Lagi-lagi raya
Lepas puasa mesti mau raya
Kalau tak raya, kemenangan tak diraikan

Sebulan bertahan
Dapatkah apa yang dituntut?

Sebulan menanti,
Apakah ini destinasi?

Cukupkah sebulan menanti Aidilfitri?

Merenung direnung

Apa makna sebulan?

Semua orang ada definisi berbeda

Selamat Hari Raya!

Friday, September 3, 2010

Jerawat Batu!

Arghh!! Tidak!!
Time macam ni la kau baru nak timbul
Time macam ni la kau nak uji kesabaran
Time macam ni la kau nak datang!

Dah la datang kau jarang-jarang
Dah la datang kau sendiri
Dah la datang kau jelas dan nyata!

Datang kalau sebesar ruam aku takkisah
Datang kalau taksakit aku takkisah
Datang kalau takgatal aku takkisah

Masalahnya;

Dah nak Raya ni woi!
Jatuh la saham aku!

Mana tau kawan-kawan sekolah rendah dulu sedang solo
Mana tau kawan-kawan sekolah menengah dulu sedang solo
Mana tau kawan kepada kawan aku nak dekat aku
Mana tau kawan-kawan akak aku datang rumah
Mana tau amoi kedai runcit dekat pusat bandar tu nak dekat aku

Arghh!

Ramai gadis yang dengki dengan aku sebab takpayah pencuci muka
Kulit bersih indah licin tanpa minyak
In special occasion je berminyak

Dah 3 tahun sabun muka aku ada 4
Semua penuh lagi

Sunday, August 29, 2010

Agak-agak Tuhan Buat Silap Tak?

Woi Brenn! (sebut macam Brain, panggil aku dengan nama ni je la) Kau gila kapiaq murtad nak soal pasal Tuhan? Dah kalau takboleh soal, kejadah apa aku nak percaya? Tapi soalan aku bukan pasal kewujudan atau apa-apa bersangkut-paut.

Kadang-kadang aku musykil, kenapa ada Yahudi, Melayu, India, Latin, Cina, Uighur, Arab dan segala macam rumpun bangsa atas dunia ni. Aku percaya manusia dari Adam seperti kebanyakkan kamu. Tapi kenapa sampai berpecah limpah sampai ke situ?

Aku tahu anak Adam dan Hawa itu ramai. Boleh jadi dari situ dah mula macam-macam warna dan fizikal yang wujud. Kalau dah betul satu famili, apa pasal mau gaduh-gaduh rebut ini bumi?

Kalau teori Darwin, kalau betul manusia dari primitif takkan dari satu primitif je manusia dievolusi? Takkan Kaukasia dari lotong, Afrika dari Gorilla, Melayu dari beruk, Yahudi dari siamang dan pelbagai spesis untuk berbilang bangsa atas bumi yang satu ni?

Party Shirt #9: I'M NOT RACIST, I JUST DON'T LIKE YOUR KIND.

Aku tak yakin syarikat Tuhan macam syarikat buat radio. Lain radio lain harga. Objektif utamanya sama tapi dek kerana penampilan dan fungsi lain harga yang diletakkan. Ikut logik radio memang padan la sebab radio bukan manusia. Kena ikut harga bahan dan kepakaran pakar baru boleh letak harga. Make sense?

Takkan la ramuan nak buat Melayu ni taksama macam nak buat Cina. Kalau dari logam, Melayu dibuat daripada emas, Cina dibuat daripada perak dan sebagainya. Gila tak adil Tuhan macam tu. Lepas tu yang kaum emas ni boleh la suka hati nak pijak-pijak kaum yang rendah lagi nilainya. Brader, betul ke platinum dengan titanium lagi mahal? PWNED!

Adakah satu kesilapan oleh Tuhan? Atau Teori Darwin masih lagi takkukuh?

Secara peribadi, aku anggap memang tak silap. Dia Maha Mengetahui. Dia tahu apa yang dia buat.

Contoh kapal terbang aku rasa macam bagus je kalau nak kaitkan dengan hal ni. Sebelum kapal terbang tu nak dibenarkan terbang, krew darat; jurutera dengan juruteknik akan pastikan kapal tu sihat untuk terbang "fit-to-fly". Kalau dah yakin dengan segala ilmu yang ada, rujukan yang perlu, barulah jurutera boleh lepaskan ke udara. Bermakna tak boleh buat silap sebab ilmu yang ada tu dah dipraktikkan.

Kalau jurutera tu buat silap, memang jatuh dan macam-macam akibat akan berlaku. Kalau crash gak even dah siasat bukan salah manusia, ini dipanggil 'component failure'. Kapal terbang tu salah. Takpun sebab cuaca. Totally non-human error.

Lebih kurang macam ni la Tuhan. Aku taksamakan Tuhan dengan jurutera ok! Dia Maha Bijaksana. Dia tahu apa yang Dia buat. Kucar-kacir rasis yang wujud ni bukan sebab Tuhan ciptakan bangsa. "Component failure". Bukan salah Tuhan, tapi salah MANUSIA.

Wednesday, August 25, 2010

Semalam, Ini Hari Dan Esok

Semalam
Ini Hari
Dan Esok,

Semalam terlepas
Ini hari melepas
Dan esok dilepas

Semalam jatuh
Ini hari ampuh
Dan esok bersetubuh

Semalam rapuh
Ini hari kukuh
Dan esok lumpuh

Semalam gaduh
Ini hari musuh
Dan esok bersimpuh

Semalam sayang
Ini hari goyang
Dan esok terang

Semalam bosan
Ini hari tak keruan
Dan esok tertekan

Semalam bermula
Ini hari berjalan
Dan esok terpinga

Semalam makan
Ini hari kenyang
Dan esok buang

Monday, August 23, 2010

Makan

Kalau semua orang nak muat naik gambar makanan mengapa aku tidak? Aku tidak mahu ketinggalan. Aku juga seperti kamu. Manusia punya keinginan.

1. Ayam kampung masak lemak cili padi
2. Sambal Daun Kayu
3. Jantung pisang rebus
4. Ikan cencaru bakar
5. Sambal tempoyak

tambahan: sedikit nasi, kicap manis dan pinggan.

Itu adalah ramuan. Satu juadah lengkap sepanjang zaman. Selamat menjamu selera. Anyway, tang lomak cili padi ngan samba daun kayu tu paham2 la mano datang eh.

Saturday, August 21, 2010

Sunday, August 15, 2010

Gua Tau Gua Siapa Beb!

Beb,
gua tau gua siapa!

Gua tak layak bercinta! Gua cakap lu, gua tau cinta sekarang bukan free. Sembanglah cinta tak mengenal harta, pangkat dan rupa. Gua assume lu salah. Freakin' damn wrong honey.

So, takpayah nak ajar gua erti cinta dicintai.

Nak keep in touch all the time? Lu bosan nanti, lu blame gua. Dah tau gua kayu, ayat tak power lepas tu blame gua bosan. Siapa suruh layan?

Memang gua salah sebab cari lu dulu. Macam sial la gua rasa. Tipu kalau gua cakap gua tak bersalah kalau gua tak kesian tengok lu sunyi. Tapi time gua sunyi, ada lu datang tolong?

Susah senang serius gua hadap sendiri.

Gua memang bukan secara genetik golongan yang minat mengadu. Bukan gua taknak susahkan orang. Gua memang tak boleh nak mengadu. Gua memang loser beb. Total loser! Bukan Total 90 Rooney pakai buat training.

Kalau lu nak tau kenapa gua sangat kayu, meh sini gua bagitau.

Gua miskin beb. Miskin harta. Miskin rupa. Miskin dunia. Akhirat? Biar Dia yang decide.

Miskin gua, gua tak apply jadi penerima zakat. Gua nak kerja, this fucking instituition tak bagi. Kalau gua break the rule, nyawa abah gua yang melayang sebab heart attack. Sakit-sakit orang tua tu, dia yang bagi gua elaun bulan-bulan. Kredit gua baik gua guna tanya khabar dia. Memang lu bukan orang pertama dapat mesej dari kredit first gua lepas top up.

Gua tau lu, budak U. Gua bukan budak U/kolej. Gua takkan dapat degree takpun diploma macam lu. Gua total loser. Bak kata haiwan yang menuhankan degree dengan diploma. Pergi mampus la!

Lagi satu, gua bukan Tuhan. Gua tak boleh ada dekat banyak tempat dalam satu masa. Mata gua limited on certain angle. Telinga gua pun limited acces macam internet yang tengah lembab ni.

Lu nak blame gua pasal tak tanya khabar bagai, suka hati lu. Gua dah cakap gua takkan tanya selalu sebab gua tau lu busy, lu pun kena tau gua ada dunia sendiri.

Gua yakin takada orang yang faham situasi gua. Gua sendiri panggil gua sendiri 'pelik'.

Gua bukan tak hargai peluang-peluang yang lu bagi. Ruang dan masa jadi halangan lu tau tak? Kalau ada kerja dekat dunia ni sebagai pencinta, tiap-tiap bulan dapat gaji jangan ingat gua tak layan. Dan gua tak harapkan sesen pun dari lu. Lu ingat gua tak kira berapa banyak pelaburan lu? Gua belajar math beb! Add math gua lulus time SPM dulu. Gua bukan bodoh.

Kalau lu nak tau apa yang gua nak, gua mintak lu sabar sikit. Tak lama. Lu jangan la nak tuduh gua main-main, kalau gua main-main lu takkan gua layan since the first break. Never.

Tapi sekarang, lu boleh carry on. Nak buat apa lu cash and carry on. Biar gua kat sini. Gua tunggu. Gua memang tunggu.

Tuesday, August 10, 2010

Kawal Diri

Acap kali Ramadhan, yang Islam berpuasa. Asalkan Islam puasa itu rukun. Setahun hanya ada satu Ramadhan dan satu Ramadhan berjulatkan 29-30 hari. Ikut kuasa Raja-raja nak letak bila dengan nasihat pakar berbayar.

Makan takboleh, minum takboleh. Kalau nampak matahari, makan dan minum dilarang. Namun semua tahu, puasa bukan hanya menahan lapar dan dahaga. Puasa itu puasa.

Kalau dulu habis Ramadhan hipokrisi berakhir kini aku pasti, benam sahaja matahari yang disembah penganut Shinto; tranformasi terjadi. Hanya siang yang ditahan. Malam menjadi setan terlepas kurungan. Benar? Tidak benar? Sendiri punya akal, sendiri fikir.

Ramadhan dan Aidilfitri kembar tak serasi. Lahir mereka selang sebulan namun ramai yang beribadah untuk Aidilfitri.

Sesiapa boleh jadi munafik. Sesiapa boleh jadi fasik. Sesiapa boleh jadi wali. Dengan Ramadhan.

Selamat  Mengawal Diri!

Saturday, July 24, 2010

Masalah

Masalah.

Siapa sini suka masalah? Mesti ada. Aku sanggup sentap bulu kaki dengan pita pelekat kalau tak ada orang suka masalah. Tak ramai. Janji ada. Masalah matematik? Ada yang suka.

Masalah.

Ada yang suka buat. Ada yang suka dapat. Sama-sama suka. Sama-sama duka.

Masalah.

Kalau tak ada masalah. Dunia bukan dunia. Mungkin syurga. Neraka? Ada batas dengan deria ini.

Masalah.

Jangan risau dengan masalah. Jangan lari dari masalah. Jangan datang kepada masalah? Kenyataan apa ini?

Siapa tak kenal masalah. Mereka bermasalah. Mungkin tidak hidup dalam kehidupan. Lari dari realiti.

Masalah perlukan teman. Bila ada teman, masalah bukan beban.

Jangan jadi bebal dengan kebal.

Tuesday, July 20, 2010

Mana?

Kadang-kadang gua bosan gua tanya, mana nak pergi?
Kadang-kadang gua riang gua tanya, mana nak pergi?
Kadang-kadang gua sakit hati gua tanya, mana nak pergi?
Kadang-kadang gua gersang gua tanya, mana nak pergi?
kadang-kadang gua sunyi gua tanya, mana nak pergi?
Kadang-kadang gua sakit gua tanya, mana nak pergi?
Kadang-kadang gua lapar gua tanya, mana nak pergi?

Gua bosan dengan mitos siapa dan apa. Teman ketawa senang dicari teman menangis susah diganti. Tahi lembu.

Gua rasa Julai 2010 ni macam satu bulan yang malang.

Gua tak layan horoskop. Gua langgar pantang tu pantang ni. Gua tak main kad tarot. Gua tak tilik tapak tangan. Sebab gua benci masa depan. Masa depan yang gua certain, gua mati. That's all.

Sebelum gua mati, gua tak ada special wishlist. sebelum gua mati gua nak hidup. Kalau dah mati, memang pasti gua tak dapat hidup. tak dapat update blog, tak dapat main twitter, tak dapat main facebook. Eh, facebook tu boleh main ke?

Entah la brader. Gua tak tau la gua ada kawan ke tak. Gua rasa macam tak ada kawan gua boleh hidup. Tahi lembu sekali lagi. Tuhan bukan cipta gua sekor je.

Gua nak menangis, gua tanya, WHY?
Gua nak bunuh diri, gua tanya, WHY?
Gua nak pukul orang, gua tanya, WHY?

Lu boleh gelak. Lu boleh suka. Gua tak mintak apa pun. Just have your life.

Mana? Mana? Mana?

Gua tak tau apa yang gua cari sekarang ni. FUCK!!!!!!


Wednesday, July 14, 2010

Andai Kupanggil Mati

Mati boleh dipanggil.
Mati boleh dijemput
tapi takramai yang berani sebut

Terjun dan racun
tali dan baji
panggil saja mati
nescaya akan datang

cuma
jika mati dipanggil
apa yang ditinggalkan?

cuma
jika mati memanggil
bersediakah meninggalkan cinta?

cinta
takkan dapat halang mati

cinta
boleh buat mati

cinta mati
bukan cinta hati

sebut saja apa agama siapa Tuhan
mati itu sifat
Tuhan bukan soalannya

hidup abadi
Apa guna jika sebagai abdi?

Thursday, July 8, 2010

Seru

Cukup.
Kehilangan satu yang memedihkan.
Menyedihkan.
Jika kau pergi aku sedih.
Jika aku pergi.
Mungkinkah kau bersedih?

Mungkin ya. Mungkin mungkin. Mungkin tidak.
Segalanya pasti. Yang pasti itu mungkin.
Memang benar mata itu ke hadapan visinya.
Tapi apa yang dilihat.
Segalanya pegun.

Seru. Menyeru. Diseru. Terseru.
Panggil. Memanggil. Dipanggil. terpanggil.
Ada yang kejal. Ada yang jinak.
Siapa liar?
Siapa dia?
Siapa kita?

Tuesday, June 22, 2010

Seluar Ketat

Kejadah apa itu seluar ketat? Aku bosan. Aku anti seluar ketat sebab aku tak boleh nak pakai. Pernah attempt tapi tak boleh. Baju ketat pun aku tak layan sangat sebab aku tak ada aset macam Carmen Elektra. Even tu bukan aset original beliau tapi aku tak mengharapkan aset macam dia then aku boleh pakai baju ketat? That's so not me.

Kembali ke tajuk asal, seluar ketat. Kenapa kalau pergi interview, mesti panel tu demand seluar licin, potongan lurus, atau separa lobak atau sewaktu dengannya? Sedangkan seluar hanya untuk menutup bahagian yang tidak perlu ditayang seperti organ pembiakkan dan salur nyahtinjaan? Kalau menyentuh isu aurat atau maruah. Pakai kain pelikat oh kain pelikat pun boleh kan kan kan?

Wah. Gua dah macam kanak-kanak sebab 4 bulan bersemadi dekat arena anak-anak yang konon muda tapi kaki still berpijak atas tanah.

Tipu la brader kalau aku cakap aku pergi interview pakai kain pelikat or camouflage short pant yang aku baru beli dekat Time Square sambil berkasut New Balance GM500 sebab aku nak pose hardcore. Tak hardcore pun kalau setakat dressing as them but didn't act like one. Aku pergi interview according to protocol like others sebab human made it that way. Not once but TWICE.

Kalau aku pergi interview macam ni hari tu, memang aku tak pegang komputer sampai sekarang bro.

Persoalan dekat sini, kenapa manusia wujudkan etika berpakaian? Nak pergi makan ada pakaian makan. Nak pergi sukan ada pakaian sukan. Ok, the latter is fine. Masalah etika pakaian, kadang-kala atau boleh jadi selalu mencabul hak tubuh manusia yang peka akan suhu dan jisim. Nak contoh?

Contoh ni dah bersepah tapi aku nak tekankan sebab langsung tak best. Tali leher.

Why must you choke yourself before getting a job? Jawapan akan jadi sangat mudah. Demand from the employers. Rantaian soalan bergerak.

Why the employers ask their employee to do so? Answer would be, 'we have client, and we must provide them good impression to them so we can make a new money generating deal'. Aiyakk. Apakah ini semua salah diriku? Sedangkan aku, cuma watak dalam kehidupan.

Itu belum kisah pakai baju sebab nak nampak kaya sedangkan orang kaya pakai baju buruk bersepah. Smart dress won't guarantee a smart thinking.

Kes masuk baju dalam seluar lagi best. (Aku pergi kelas baju masuk dalam gak, takkan nak rebel? Rebel biar bertempat bro) Then you won't seem like a punk. Fuck you asslickers! A true punk thinks beyond what a so called professor can. Serius kang, aku bisa gila masukin baju dalam celanaku. Terasa seperti tisu tandas tersepit di celah juburan. Tapi, dah demand employer will be. Nak tak nak kena ikut.

Kah kah kah
(ramai-ramai gelakkan aku)

Etika pakaian, etika pakaian. Kalau kau seorang gadis memang aku usha kau. 'Berdiri satu malam' lepas tu aku buat-buat tak kenal. Kasut kulit berkilat, seluar side tajam macam lidah buaya, baju butang dari bawah ke leher, kolar pun nak edged sampai berdaki-daki. Hampeh.

Nama minah ni 'Etika Pakaian'. Aku main rembat je dekat google. Kih kih kih

Saturday, June 19, 2010

Mana Bapa Aku?


Selamat hari bapa! Hari Ahad kedua dalam bulan Jun adalah hari bapa! Ada sesiapa mahu mengharamkan hari Bapa? Datang dengan bukti, hari bapa ini sama harinya hari menyembah bapa dewa itu dewa ini. Semua akan diharamkan! Najis untuk sekalian. Jika begitu haramkan perkahwinan, haramkan segala perayaan Tuhan.

Aku ada bapa. Aku tiada bapa. Secara jujur, aku tidak tahu aku daripada sperma siapa. Aku cuma tahu dari ovum siapa. Kah Kah Kah. Panggillah aku segalanya. Aku ada telinga. Maka aku akan mendengar.

Siapa bapa aku?! Sila mengaku. Aku akan jadi kaya nanti jangan siapa melutut mengaku aku anak kamu. Di mana kau ketika aku menyeru? Di mana kau ketika ramai rakanku bertanya? Di mana?

Terima kasih dunia, aku berjumpa juga siapa ibu. Selamat kamu wahai bapaku, aku punya abah. Tanpa dia, aku tidak akan ada kudrat untuk menaip teriakan ini. Panggillah aku menyalak. Panggillah aku menguak. Kerana aku yakin satu hari kau yang akan menguak dan menyalak.

Siapa derhaka?

Kau tinggalkan ibu. Kau tinggalkan aku. Aku juga yang dihantar ke sana sini. Aku memang malas mencari kau. Mungkin tidak akan. Kerana aku tahu jika aku tanya siapa kamu pada ibu. Dia akan teringat memori dulu. Dia akan bersedih. Aku digelar derhaka. Namaku bukan Tanggang.

Bagiku, Abdullah itu adalah hamba kepada Tuhan. Bapaku hamba Tuhan. Aku hamba Tuhan. Semua kita hamba Tuhan. Aku anaknya. Anak kepada hamba tetap hamba walaupun bapanya Tuhan.

Aku tidak sekejam kau mungkin. Peluang akan ada dari aku. Datanglah. Kembali. Aku mahu tahu.

Selamat Hari Bapa wahai Abdullah!!

Thursday, June 17, 2010

Selamat Tinggal Rakan Baru

Amat klise jika katakan aku kembali dari semayaman. Aku tidak pernah bersemayam cuma jadi bodoh buat seketika. Mungkin aku masih lagi dungu. Biar apa orang hendak kata, aku akan ambil kira. Sekurang-kurangnya aku dan mereka juga manusia.

Beberapa bulan ini aku berada di dunia lain. Satu dunia yang aku sendiri tidak menjangkakan kewujudannya semasa aku menjangkakan dulu. Perkara yang akan terjadi yang kini telah terjadi. Aku terasa seperti selebriti. Ah. Aku hipokrit kepada diri sendiri. Sehingga kini aku masih mencari apa yang aku mahu. Kehidupan sudah diberi namun untuk apa kehidupan itu?

Di dunia lagi satu, aku mendapat ramai kawan. Kawan baru. Namun bukan semua tahu menghargai. Mereka menggambarkan satu perkataan yang membuat aku sangat malu. Mereka mewakili perkataan yang mungkin aku tidak akan sebut.

Kadang kala aku melawat dunia mereka. Dunia mereka kebanyakkannya sama. Jika ada angin, semua akan menjadi angin. Jika disimbah air, maka semuanya akan basah. Aku serba salah menjemput mereka ke dunia aku.

Kata yang lebih mudah. Mereka tidak langsung memberi ruang kepada perbezaan. Kelainan. Bagi mereka, sama itu bagus. Aku kata bagus juga. Mereka bangga jadi homo. Kamu jangan salah anggap. Homo itu sama. Cuma aku mahu kamu berfikir. Apa yang aku cuba sampaikan?

Aku akan berbahasa lebih santai di kemudian hari.

*macam bangang internet ni..gua nak letak gamba boleh lak nak lag...

Friday, June 11, 2010

Sawan Datang Lagi

Sawan datang lagi!
Semua benci semua keji
Semua caci semua maki
Sawan tetap bersama

Sawan datang lagi!
tidak terkawal

Sawan datang lagi!
tiada penawar

Sawan datang lagi!
bandar gelar epilepsi

Sawan datang lagi!
kawan lari
teman lari
kekasih lari
semua lari

Sawan datang lagi!
besabarlah
satu hari akan pergi

Thursday, May 27, 2010

Siapa Mahu?

Kehidupan semakin malap. Biar matahari semakin telus. Hidup terus malap. Sama saja siang dan malam. Malam malap. Siang malap. [aku sedang tergelak]

Anak Abdullah bangkit dari beradu. Masih lagi lemah. Masih lagi berbuai. Namun kehidupan yang malap ini mesti diteruskan. Lupakan kejadah haram cita-cita dan masa lampau. Aku hidup dalam masa sentiasa bergerak sungguh semua jam di dunia ini terhenti.

Anak Abdullah sudah malas berfikir tentang masa depan. Masa silam. Hanya satu masa sahaja yang wujud.

Jadi kehidupan ini adalah yang terbaik.

Friday, May 7, 2010

Merindui Kamu Semua!

Aku rindu dengan kamu. Rindu dengan anda. Rindu dengan kau. kepada follower yang masih lagi merindui Anak Abdullah, jangan risau. Anda boleh mencarinya di sini=)


Saturday, March 13, 2010

Masa Depan Anak Abdullah

Anak Abdullah kini mungkin akan dikuburkan.
Mungkin menjadi debu di tanah lapang
Bukan berputus asa mencari kebenaran
Cuma identiti sebenar sudah dibongkar

Aku sedih mengenangkan pembaca mulia
Aku sedih melihat kamu
Hadir namun tiada yang baru

Memang benar aku sudah berpindah
Memang benar aku leka
Memang benar aku lapar. Lapar?
Memang benar aku alpa.

Untuk pengetahuan anda Anak Abdullah kini menjadi budak hitam
Untuk pengetahuan anda budak hitam dulu leka
Untuk pengetahuan anda aku dulu lupa

Sekali lagi aku ingin meminta keampunan
Mungkin akan ada isi yang berpindah ke sana
Aku mohon ampun walau kau bukan raja

Friday, February 26, 2010

Minta Maaf Semua

Aku suka nak post pasal perjalanan aku. Baru-baru ni, perjalanan gua dari ara damansara ke sungai buloh banyak cerita. Tapi aku tak cerita di sini, just kat budak hitam. Maaf sebab gua tak bagi tau.
Ini boleh kira gua kerja. Nak gak pegang dewa. Yeah. Budak Hitam ni. Aku ost segala-gala yang aku boleh post. so nah link

Budak Hitam

Saturday, February 20, 2010

Berlian Tak Selamanya

Ada lagu 'Diamond Are Forever' gua layan.
Ada lagu 'Diamond Aren't Forever' gua lagi layan. Berlian dikatakan unsur paling keras di atas muka bumi namun, sekeras-keras unsur adalah yang paling rapuh.

Kita kumpul duit banyak-banyak, dah padam nanti adakah jaminan untuk berbelanja di sana? Berduitlah seadanya. Cukup untuk makan, minum dan terus hidup.

Kita beli baju mahal-mahal, pabila kotor; mesti dibasuh. Baju hanya dipakai untuk meliputi tubuh daripada kesejukan atau radiasi namun gaya hidup berbaju mahal menjadi pegangan. Pakai baju semata-mata tidak mungkin memenuhkan perut hingga ada yang berlapar untuk sehelai baju.

Usahlah mengejar kekayaan. Kekayaan bukan simbol kejayaan.

Terimalah persembahan Bring Me The Horizon

Thursday, February 18, 2010

Pengumuman!

Ini bukan rapat umum! Adakah berbeza 'pengumuman' dengan 'pengawaman'?

Untuk menjadikan sesuatu itu atau ini sebagai umum, tiada rahsia dan jauh sekali dengan biarlah rahsia.

Berbalik kepada cerita asal. Anak Abdullah mungkin atau pasti jarang mengemaskini blog atas beberapa sebab.

Yang pertama,
Anak Abdullah, masih lagi berlatih menjadi seorang pekerja yakni buruh di masa hadapan dan fokus terhadap latihan amat didambakan.

Yang kedua,
Anak Abdullah, sudah kering isu untuk dikongsi dan tidak berminat untuk mengambil tahu kisah-kisah peribadi seperti seluar dalam Levi's, liwat, kahwin artis dan macam-macam lagi. Jika sebelum ini blog dikemaskini seberapa kerap dalam sebulan, maka selepas ini semakin jaranglah mengemaskini blog yang sangat mentah ini.

Yang ketiga,
Anak Abdullah, juga seakan-akan sibuk untuk menghambakan diri kepada kertas digital yang boleh dijadikan dewa. Mungkin. Doa anda amat ditagih. Doakan kejayaan Anak Abdullah yang tiada pendirian ini.

Ini namanya pengrehatan. Bukan perpisahan atau kematian. Usah bersedih. Hik Hik Hik

Sunday, February 14, 2010

Indah Kampung Halaman

Kampung halaman yang sangat indah. Sungguhpun bukan kampung yang sejati, namun lebih seronok kugelarkan kampung.

Jauh. Jauh dari kesibukan kota. Wah, pujian yang biasa. Tapi itulah realiti.
Jika diwajibkan menyambut hari kekasih, kampung halamanlah kekasihku.

Sunday, February 7, 2010

Kebuntuan

Ampun dipinta walau bukan hari raya,
Buntu dan malas menjadi alasan,
Bukan peperiksaan yang membelenggu,
Namun rasa setia masih terbuku.

Biar lidah berkata dan telinga mendengar
Aku masih di sini. Buntu!
Bosan, malas dan kaku.
Miskin, papa dan kutu.

Tapi aku bukan merayu,
bukan merapu.
Kegembiraanku mesti dibeli.
Kegembiraan yang mesti dibeli!

Terimalah persembahan Lamb Of God!

Thursday, January 28, 2010

Dari Pasar Seni Ke Puduraya

Perjalanan 3 jam dari Pekan Bahau memang menyesakkan nafas. Ya. Memang sekejap jika dibandingkan dari Pekan Arau atau Pekan Baling. Udara segar dihalang oleh penapis udara yang dikatakan mendinginkan. Jika boleh dipilih pakej tingkap, aku lebih rela memilih tingkap yang boleh dibuka tutup.

Udara yang disejukkan sememangnya menyakitkan hidung. Ini adalah pengakuan peribadi dan bukan kesimpulan Dr. Stephen Hawkings. Udara didagangkan kerana diubah sifatnya. Dalam usaha mengubah sifat udara, Bumi yang sengsara. Terima kasih kepada pencipta pendingin hawa.

Setibanya di Pasar Seni, aku bergegas turun mengharapkan udara segar. Oh tidak! Udaranya lebih tercemar. Kepalaku menjadi berat dan mata menjadi pedih. Mungkin asap dari dari ekzos kereta atau dari bibir-bibir buruh import atau mungkin dari bibirku sendiri.

"My head grew heavy and me sight grew dim,
I had to stop for the night"

Bait lagu Hotel California bermain di fikiran. Berlegar-legar di kepala kord Bm, F#, A, E, G, D, E dan berpatah balik ke F# dan kord yang disebut kembali dimainkan.

Tiba-tiba sebuah Proton Iswara berwarna hijau meluncur deras di hadapanku. Lagu Hotel California pantas lenyap entah ke mana. Mujur lagu Hotel California tidak menjadi laguku sebelum menghembuskan nafas terakhir. Sempat aku menarik kaki sebelum masanya aku meneruskan langkah untuk menyeberangi jalan. Aku malu dengan pasangan dari Tanah Arab yang tunggu isyarat lampu yang menghijaukan figura manusia yang sedang berjalan. Lantas kulihat pasangan itu dan agak hairan.

'Yang perempuan indah berpurdah dan berjubah. Memang nyata dia dari Tanah Arab yang negaranya panas, kering dan berdebu. Tetapi yang jantannya, selesa bercelana kontot, berbaju kemeja T mudah dan bertopi santai. Wow! Sungguh kontras.'

Bermacam persoalan bermain di fikiran ketika aku merenung pasangan dari negara 'lubuk minyak' itu. Yang penting aku sudah malas ingin mengagumi bangsa dari sana kerana mereka bukanlah kelompok yang wajib aku kagumi.

Dalam khusyuk merenung dan berfikir mereka terus berjalan dan aku terbangkit dari lamunan. Aku pun seraya melintas jalan kerana itulah objektif utama aku sebelum berfikir mengenai pasangan yang mewakili bangsa yang tidak perlu aku kagumi.

Sesampainya aku di seberang, aku terus menuju ke bangunan Maybank. Tetapi aku bukan hendak berurusan tetapi aku harus menempuhi laluan yang sememangnya bersebelahan dengan bangunan Maybank itu. Dalam 30 meter di hadapan, Petaling Street mencuri tumpuan. Pasangan kontras tidak lagi kelihatan.

Tumpuanku teralih kepada jersi-jersi pasukan BPL yang dijual murah sebaik langkahan pertamaku menerjah Jalan Petaling. Masuk langkah kedua dan seterusnya, segala macam bahan-bahan parodi ditawarkan kepadaku. Dan aku hanya mampu menggelengkan kepala dan mengangkat tangan 120 darjah dari titik pivot yang diwakili sikuku.

Louis Vitton, Armani, Gucci, Nike, Adidas dan banyak lagi jenama yang menyimbolkan kekayaan telah menjadi parodi di Jalan Petaling. Tidak lagi perlu ke Pavillion atau The Gardens, cukuplah Petaling Street dan semua manusia tiada lagi berbeza darjat atas nama jenama.

Perjalanan 10 minit sepanjang Petaling Street memberi inspirasi yang jitu dalam kebanyakkan coretan picisanku. Ya! jejantas itu sudahku lihat. Jejantas yang aku tidak pernah ambil tahu namanya. Dan tidak pernah kupedulikan apa yang dihubungkan. Dan hanya sekali aku menggunakan perkhidmatannya.

Puduraya. Itulah destinasiku. Dalam ingatanku. Untuk hari itu. Dan bukan situasi.

Saturday, January 23, 2010

Dewa Baru Untuk Disembah!

You can call me Ayah Pin, Ayah Kahar or whatsoever!
Dewa, yang disembah yang disandar harapan
Dewa, yang ditakuti yang digeruni
Dewa, yang dipuja yang dipuji
Dewa, yang ghaib yang difizikalkan
Dewa, yang dicetak yang dilukis

Ini Dewa manusia sendiri yang cipta. Bukan niat nak menidakkan Dewa sesiapa tapi mari kita lihat Dewa mana yang terkena.

Tanpa ini Dewa ramai manusia hilang tempat bergantung. Dewa ini bagi makan, Dewa ini bagi bumbung, dan Dewa ini boleh bagi anak.

Secara teknikal, Dewa ini bukan Dewa. Cuma dipersepsikan sebagai Dewa. Sudu dan garpu juga boleh dijadikan Dewa jika dipersepsikan sebagai Dewa.

Dewa ini juga bukan Dewa yang menyanyi, memetik gitar atau mengetuk dram. Dewa ini secara langsung akan punya wajah manusia. Wajah lelaki, perempuan, presiden, penyagak dan pemenang rancangan realiti.

Ini Dewa punya nilai. Ini Dewa punya harga. Ini Dewa punya angka. Ini Dewa punya tanda.

Dewa ini boleh bikin manusia hidup bikin manusia mati. Dewa ini punya hak buat manusia tersenyum dan punya hak untuk bersedih.

Dewa ini takperlu Agama. Maka tiada isu perebutan nama. Tiada isu bakar-bakar. Namun, Dewa ini boleh buat manusia jadi gila jadi bangang.

Dewa ini tidak perlu utusan. Dewa ini berurusan secara terus dengan manusia. Mudah bukan?

Dewa ini boleh suruh manusia berperang, boleh suruh manusia bersalaman. Dia boleh beri cinta. Dia boleh beri derita.

Lebih mudah, Dewa ini wujud secara berterusan. Tetapi manusia susah meneruskan hidup tanpa ini Dewa. Makan, minum, tidur, isteri, itu dan ini , Dewa tidak akan kata tidak untuk memberi.

Dewa ini tidak berkata-kata, tidak punya tangan, tidak punya kaki. Walau punya wajah namun tidak bersuara tetapi cukup berkuasa.

Dewa ini datang dalam pelbagai saiz dan pelbagai warna. Namun, ada yang lemah ada yang kuat. Mesti pandai pilih atau tidak perlu jadi memilih.

Dewa ini hadir bila manusia menyeru. Mudah bukan? Tetapi cara menyeru berlainan antara satu sama lain. Ada yang menanam janji, ada yang menyerah diri dan ada juga yang mengurut kaki. Selepas hadir diseru, ini Dewa meminjamkan kuasa. Kuasa yang bergantung atas cara Dia diseru.

Siapa yang pandai seru maka Dewa yang berkuasa hebat akan tiba. Siapa yang kurang bijak mengatur mentera akan terus menjadi hamba.

Sunday, January 10, 2010

10 Januari 2010. Media, Dasar dan Kita

10012010 atau lebih singkat 100110. Nombor yang dicipta dan kadangkala mengelirukan sebangsa manusia.
Sepanjang sepuluh hari berkhalwat, tiada apa yang menggegarkan rusuk selain isu pemisahan skuad bola sepak Malaysia, isu kalimah Allah, isu harga gula naik, isu itu isu ini.

Kita dipenuhi dengan isu hanya dengan kewujudan media iaitu medium atau pengantara. Tanpa media kita tidak tahu apa yang terjadi di seberang laut, di kampung sebelah mahupun apa-apa berita dari Caracas. Dengan media kita kagum, dengan media kita hairan, dengan media kita tahu, dengan media kita tertipu, dengan media kita memberitahu.

Namun, media hanya menyampaikan kepada kita dan kurang 1% yang menyampaikan dari kita. Dasar itu puncak ini semuanya kita akan ikut dan khabarnya untuk kebaikan rakyat jua. Baiklah dengan harga gula naik, harga itu naik, cukai itu cukai ini. Baiklah sangat. Mereka yang menggubal dasar juga menggelar diri sebagai rakyat dan dasar yang mereka dasarkan hanyalah untuk mendangkalkan minda dan meninggikan bukit kertas suci mereka.

Bagaimana dengan rakyat yang tidak berkuasa untuk mengubah dasar? Hanya mampu tunduk dan memberi hasil penat lelah mereka kepada mereka yang membuat dasar. Jika tidak bayar, akan mati tidak makan, akan dipenjara, dirampas itu dimbil ini dan merana anak bini.

Tatkala musim mengundi menjelang, perayaan poster diraikan. Hamba-hamba sistem mula dipancing dengan beras sekampit, gula 2 kilo, minyak 1 kilo dan apa-apa yang dikatakan kebahagiaan jangka pendek. Penggali dasar yang mulanya mencekik rakyat mula menjadi lemah memancing undi. Kempen menjadi bazaar kain yang mana harga kain di kedai bersebelahan semakin diturunkan. Barulah ada orang akan beli.

Sekali lagi media menjadi peranan. Dalam tidak sedar, calon-calon yang kita undi adalah media rakyat untuk bersuara. Namun media ini akan hilang bersembunyi apabila menang bertanding. Mungkin mereka ke sawah kerana stok beras sudah habis diberi kepada rakyat. Dalam diam-diam, kampung ini akan diroboh, dan kampung itu akan dibinasakan atas lesen pembangunan. Bergunakah media dasar ini?